Reverse Entertain?

Posted: September 15, 2009 in non Unix area

reverseEntertain. Kata ini tiba-tiba saja menjadi begitu populer di benak tiap engineer baru seperti juga aq. Bingung juga, sebenernya darimana konsep ini muncul dan siapa yang pertama kali mencetuskannya. Ga mungkin penemunya adalah seseorang bernama “Entertain” karena kata entertain itu sendiri sudah ada sebelum kegiatan ini ada. Maksudnya ga bisa dibandingin dengan asal kata “mujair” sebagai nama ikan yang ternyata dari seseorang bernama Pak Mujair, penemu ikan tersebut pertama kalinya. Bingung ya? Hehehe,,,maklum, bahasa engineer emang susah dimengerti, apalagi yang baru,,hehehe,,,(sombong_mode=on) 😀

Orang-orang bukan engineer pun mungkin sudah pada tau. Entertain, intinya adalah kegiatan menghibur, mentraktir, ato apalah yang sejenis. Entertain biasanya satu arah (unidireksional, halah,,,), yaitu dari vendor ke operator, subcorn ke operator, atau project holder ke operator. Intinya dari yang ngerjain project ke pihak yang berduit (yang punya hajat project). Kegiatan seperti ini memang sudah dianggap wajar, bahkan sudah dianggarkan pada tiap budget project. Yang namanya entertain bentuknya bisa macem-macem. Bentuk paling simple adalah mentraktir makan. Vendor/subcon mentraktir makan orang operator sudah sangat umum sekali. Bahkan dianggap aneh kalo enggak. Pihak operator/client/customer yang baik (versi orang vendor/subcon,hehehe…) adalah mereka yang menerima traktiran makan ini sewajarnya, tidak berlebihan. Namun, seringkali yang terjadi di lapangan adalah kegiatan entertain menjadi ajang “aji mumpung”. Kesempatan langka buat makan besar & enak. Yah, sebagai pihak yang ngerjain project sudah sewajarnya memaklumi hal seperti itu. Tapi pernah juga sebaliknya. Suatu ketika ada orang operator ga mau ditraktir makan, malah minta teh anget segelas doang. Kalo diinget-inget, itu kejadian yang sangat langka sekali ternyata,,hehehe,,,

Entertain bentuk lain bisa berupa maen bilyard, karaoke, ato clubbing di diskotik. Yah, musti pinter-pinter adaptasi lah buat kegiatan entertain yang kaya gini. Ada lagi bentuk entertain yang berupa traktiran pijat. Parahnya, kadang yang diminta adalah pijat plus-plus. Kalo sudah begini, pasti dilema buat engineer yang katrok kaya aq. Untung belum pernah, n semoga ga akan kejadian… 😀 Bentuk paling parah adalah traktiran “perempuan”. Yang ini, wedew, naudzubillah. Banyak si cerita seperti ini, tapi selama ini alhamdulillah belum ada yang minta aneh-aneh kaya gitu.

Yah, itulah hitam putih kerja di engineering. Entertain mungkin kalo dilihat dari sisi positifnya bisa mengakrabkan hubungan dengan client/customer. Mungkin juga itu sebenernya maksud awal adanya entertain. Tapi belakangan, entertain jadi ajang “upeti” biar kerjaan yang mo dilaqkan lancar. Apalagi kalo lagi di remote site. Orang lapangan yang baru aja ketemu seringkali baru melunak kalo udah di entertain. Yah, mungkin kasarnya jadi semacam bentuk “suap”. Tapi asal ga yang aneh-aneh, “suap” ini ga dosa karena emang udah diprogramkan, bener ga? 😀

Itulah gambaran entertain, arus uang ketika tender project dari operator ke vendor/subcon balik ke operator lagi. Entertain bisa menempati prosentase gede banget dari total anggaran project. Coba pikir contoh ini deh, ada kegiatan knowledge sharing misalnya (semacem training gitu deh…) selama seminggu dan diikuti sekitar 10 orang. Sehari dijatah 3 kali makan & sekali makan rata-rata 1-2 juta. Kalo diambil rata-rata, dana untuk makan sekitar 31,5 juta. Itu baru makan loh,,,belum penginapan, main bilyard, karaoke, jalan-jalan…dsb

Pokoknya gitu deh. Ga perlu pusing sih sebenrnya, karena memang semua udah diitung n direncanain dengan matang. Tapi gimana kasusnya kalo entertain ini bukan buat operator/client/customer yang punya gawe project? Emang ada? Hehe…sebenernya enggak sih 😀

“Reverse Entertain”. Ini istilah baru yang mau tak patenkan,,hehehe. Jadi ceritanya begini. Ada 3 orang engineer termasuk aq, ditugaskan ke suatu site yang lumayan jauh dari base office. Satu orang diantara kami ternyata rumahnya ga jauh dari site tersebut, sebut saja si A. Si A ini sudah berkeluarga. Ketika kerjaan sudah rampung, kami pun beres-beres mo pulang. Kerjaan beres sekitar pukul 3.45 pagi. aq mau pulang ke base office karena ga jauh dari kost. Si A ternyata mau langsung pulang, biar ga dibunuh istrinya gara-gara ga makan sahur di rumah. Si B, engineer satu lagi memutuskan juga langsung pulang untuk sahur di rumah meski agak jauh dari tempat itu. Akhirnya kami pun berpisah denga formasi 2 taksi 1 motor. Nah, kebingungan deh. Berangkat jam segitu pasti udah azan subuh nyampe di base office. Akhirnya kuputuskan beli makan sahur, n sayangnya (ato untungnya ya,,hehe…) yang buka cuma McD. Kalo mo jalan jauh juga. Yaudah deh, taksi jalan dari site ke McD dulu. Taksi kami sudah dijatah vouchernya, karena itu kuputuskan beli di drive thru McD, biar sekali jalan.

Nah, disitu sempet mikir-mikir. Masa iya aq makan sendiri di taksi? Akhirnya kuputuskan beli PaNas Special 2 porsi, satu buat sopir taksi. Kantor ini yang bakal ganti,hehe… (ada tanduk setan di kepalaq kayanya. Biarin deh, masih belum imsyak ini,hehehe)

Sopir taksi aq tanya, “Pak, puasa ga? Kalo iya kita minggir bentar aja, sahur bareng nih”. “Saya gampang Pak”, jawabnya malu-malu. “Lho, gapapa pak, kita minggir bentar buat sahur. Sampe tujuan pasti sudah azan lho pak”. “Saya gampang pak. Soalnya saya kadang puasa, kadang enggak. Kalo lagi pusing saya biasanya ga puasa aja pak”, jawabnya lagi. “Oh, ya sudah kalo gitu, yang buat bapak saya taruh di belakang nih ya. Saya makan dulu pak”, kataq. “Iya pak, terima kasih. Silahkan makan pak, saya akan jalan pelan-pelan”, jawabnya. Aneh sopir ini, orang ditemenin sahur malah jawabnya gitu. Bodo ah, yang penting aq udah ngasi kesempatan pikirku,hehe…(egois_mode=on :D)

Taksi pun melaju pelan, sambil aq makan & sesekali ngobrol sama sopir taksi ini. Selesai makan mobil pun melaju kencang menuju base office. Akhirnya sampe juga ke tujuan. Karena sopir ini baik & enak diajak ngobrol, aq tambah sedikit angka di vouchernya. Kantor ini yang bayar,,,(hehe,,lagi-lagi tanduk setan nongol :D). Tiba-tiba azan subuh kedengeran. Hehe,,,pas banget nih, tinggal sholat trus tidur panjang pikirku.

Aq jalan sempoyongan ke kosan. Capek & kenyang adalah kondisi yang ga sinkron samasekali ternyata. Sampe kosan, kuberesi semua & siap-siap tidur. Aq pun berbaring sambir mikir-mikir. Entertain kali ini ga ada. Aq nraktir sopir. Jadi…..??

Hwahahaha,,,baru sadar, ini entertain yang langka terjadi! Yang kena entertain malah sopir taksi! Emang kalo udah rejeki ga akan kemana. Aq tiduran sambil senyum-senyum style orang gila. Haha,,,,entertain ini kebalik arusnya. Kugaruk-garuk kepala cari istilah yang pas, n akhirnya ketemulah “reverse entertain”, huahahaha…

Tapi sedih juga kalo dipikir-pikir lagi. Secara ga langsung aq udah bikin pak sopir itu ga puasa. Kalo aja aq ga ngasih makanan, dengan perhitungan beberapa kondisi masih ada peluang dia bakal puasa sekitar 10,43% (haha,,ga tau dapet angka darimana tadi, orang kuliah probstat dulu ga pernah ngerti esensinya :D). Ya sudahlah,,,aq pun tertidur ;D

Comments
  1. uchan says:

    eh dody enginner sudah gede ya .. dah knal entertaint pijit segala ..ckckck..dod…buaggusss re’ ayo kita tularkan ke fahmi onta..hahaha Dajjal mode ON

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s