Posts Tagged ‘driver’

Sore ini entah kenapa jam tangan nunjukin pukul 03:45, mungkin emang sudah jam segitu. Kami semestinya berangkat pulang ke jakarta, sehabis training panjang seminggu lamanya di pinggir pantai. Aneh memang. Training koq di pinggir pantai. Whatever lah, kan ikut seneng juga,, :p

Kami bertiga kebagian mobil rental kantor yang rupanya sudah sepaket sama sopirnya –untuk alasan keamanan, kita sebut saja pak S :D. Selesai berkemas, semua masuk ke mobil, siap2 pulang ke kebisingan jakarta lagi. Begitu juga dengan sepuluh orang client yang jadi peserta training waktu itu.

Admin project dari kejauhan tiba2 menyahut ke mobil client kami itu, “pak, jadi gmn banana boat nya?”. Yang seperti ini namanya entertain –istilah yang dipake untuk kegiatan ‘memberikan kesenangan’ ato ‘menjamu’ client. Ya, system integrator & reseller vendor seperti kantorku ini emang seringkali mengalokasikan entertain untuk client2nya. Dari mobil yang mengangkut para client itu terdengar jawaban, “buk, gimana kalo jatah banana boat nya diganti dg makan?”. “No problem pak”, sahut admin kami. Kami pun berangkat, dengan mobil client d depan, memilih tempat. Rombongan dari hotel berbelok ke tempat makan,,,jakarta menunggu lebih lama lagi kedatangan kami. Tiba2, wajah pak S yang semula sumringah sedetik kemudian terlipat2, bete abis…aneh,pikirku.

Kami pun sampai di tempat ‘perjamuan terakhir’ akan diadakan. Ternyata pesta udang di tepi pantai. Wah, musti pesen air kelapa sebiji nih, buat netralisir kolesterol yang bejibun gitu. Beres makan, kami pun kembali ke mobil dengan sempoyongan. Perut kenyang sambil berjalan di atas pasir putih pantai yang tebel ternyata ga mudah…

Sampai di mobil kulihat pak S standby di belakang kemudi dengan lipatan2 di muka makin ga beraturan. Kutanya, “loh pak, koq ga ikut makan tadi?saya kira ikut kesana..”. “Ngga ah, males!”, jawabnya. Samthing rong ini, pikirku. Kita pun akhirnya berangkat ke jakarta.

Mobil melaju sampai ke pintu tol. Lepas dari pintu tol, pak S mulai meluapkanngebut emosinya ke pedal gas. 140, 150, 160 km/jam. Kanan, kiri, bahu jalan. Gila ini,pikirku. Beberapa kali kami serempak berteriak “pak, saya belum kawin!” ketika manuver2 ala kimi raikkonen dilancarkan pak S. Akhirnya secara naluriah, kami pun mengajak pak S ngobrol. Tengah2 ngobrol, tiba2 keyword yang kutunggu2 muncul juga, “saya ini sebenernya janjian sama janda, kesel banget malah pada makan dulu tadi”,,,jiaaaa……got it!!!
Ternyata lipatan2 di mukanya itu punya alasan juga. Pak S cerita ngalor ngidul, akhirnya ketauan kalo dia ini aslinya orang jawa tengah, uda merantau lama jadi sopir di jkt. Anak istri ditinggal di kampung. “Saya ini sim ga ada, ktp aja ga ada, modal nekad sy jadi sopir”. Teeeengggggg!waktu berhenti sejenak seperti slow motion the matrix dengan fokus kamera pada muka pak S. “Tapi tenang aja, kalo ada polisi mau nyegat saya, saya biarin aja. Mo ambil mobil silahkan. Orang saya ini kerja bener. Kalo saya jahat, saya ud ikut ngebom sama Nurdin. Pernah saya dicegat di bali, mau ditahan mobil yg saya bawa. Saya biarin aja itu polisi ngomel2 ga jelas. Setelah selese, saya bilang yg pny mobil ini punya kenalan di mabes, kalo ga percaya mo saya telponin waktu itu.Eh, mobil tiba2 dilepasin ama dia”, ucapnya. Mungkin berusaha menenangkan kami yang terlihat kebingungan, dia ga sadar usahanya itu gagal total.

D jakarta, pak S punya gebetan di mana2. Seringkali kami menggodanya,”bapak kaya nurdin m top aja, punya istri di mana2″, yang kemudian disambut dengan tawanya yang lepas. Sampai disitu kupikir semuanya just kidding, untuk mencairkan suasana dg tamu2 yang diantarnya. Tiba2 hp pak S bergetar. Ada sms masuk rupanya. Dia membacanya keras2 sambil tetep bermanuver kanan kiri yang membuat kami yakin kematian sangat dekat dengan siapa saja. “Syang, lagi dimana?” bunyi sms itu. Salah seorang dari kami yang duduk di samping pak S mengambil hp itu dan membacanya, “eh, beneran pake sayang2”, sahutnya. Sepertinya isi otaknya sama dengan isi otakku…

Akhirnya, kelanjutan cerita pak S yang punya gebetan dimana2 pun sedikit demi sedikit kami percaya. Ada yang janda sudah punya pacar, “sebelum dinikahin, mumpung masih bisa sm km”. Ada jg yang PNS, istri orang, “jemput aq dong ntar malem, anterin ngelayat temenku yg meninggal”,dll. Pak S seringkali menanyakan gebetan2nya , “saya ini cuma sopir, jelek, ******nya kecil, hidup lagi. Apa yang kamu harapkan dari saya?”. Ha-ha-ha, tawa lepasnya yang mirip mbah Surip di tiap akhir kalimatnya. Tiba2 dia berucap menutup ceritanya tentang selingkuhan2 itu, “kadang saya juga terpikir, gimana kalo istri saya digituin orang…”, kali ini tawa lepasnya ga terdengar, pandangannya merawang kosong. Pak, perhatiin jalan, pikirku…

Tidak sampai di situ saja, pak S juga sering mengantar tamu2 nakal. Pernah sekali nganter ke dolly, lokalisasi porstitusi terkenal di sby, eh surabaya maksdnya. Pak S akhirnya pulang dengan tangan hampa karena duit hasil narik malah dihabiskan di lokalisasi itu 2 kali yang akibatnya uang makan pak S dipangkas untuk mengganti. Ada lagi cerita pak S yang nganter tamu ke saritem, lokalisasi terkenal di bandung. Lagi2 ga cuma tamunya yang ‘jajan’, pak S ikut juga. Entah berapa banyak lagi cerita2 sejenis yang bakal keluar dari pak S kalo perjalanan ke jakarta lebih lama lagi. Ada kalimat yang biasa dia ucapkan di akhir tiap episod ceritanya, “yang penting rasanya bung. dosa nomor 2, hahaha”, lagi2 tawa lepas menghiasi ujung kalimatnya…gila orang ini. “Kalo nganter tamu2 nakal itu enak mas, tips nya banyak. Gimana enggak, saya pasti disuruh tutup mulut, yang artinya musti ada upeti buat saya”. “Makanya kalo nganter orang2 kantoran seperti sampeyan ini, halaaaah,,ga bisa diharepin dapet tambahan”. Aq diem aja…

Rupanya capek juga dia cerita kenakalannya sendiri. Tiba2 hp bergetar lagi, rupanya telepon masuk kaliini. “Iya ini telat. Tadi pada makan dulu itu orang2 sebel saya. Sayang dimana?”…”iya dijemput, tapi ini saya mau ke roxy dulu, kamu ke grogol aja sayang, biar deket”….”iya sayang, ini lagi di tol, km mau saya mati apa disuruh cepet2? makanya kamu ke grogol dulu biar cepet. Nanti saya jemput”….bla2,,,entah ujungnya gimana, otakku ud teraduk2 denger cerita2 sebelumnya…

Ganti topik. Pak S cerita dia pernah nurunin tamu yang waktu itu suami istri dan 1 anak. Pak S bilang,”orang itu ga menghargai saya sama sekali. Okelah saya cuma sopir. Saya tanya balik ke dia, “kalo bapak jadi saya, sakit hati ga digituin?””. Pak S ga jelasin spesifik apa yg dilakuin bapak itu sampe dia sakit hati. 3 orang tamu itu diturunin di tengah jalan. Istri bapak itu memohon2 ke pak S supaya suaminya dimaafin, “turun!” kata pak S yang ud ga bisa dikompromi lagi. “Kalo bapak ga terima, temui saya di pool”. Sampai di pool nya pak S diomelin bosnya, “gila lu, itu tamu kamu turunin di tengah jalan. ga boleh gitu, bisa kabur pelanggan2 kita!”. Pak S dg sante menjawab, “kalo saya turutin, mobil ini ilang dibawa orang kamu yang repot”. “Iya juga ya”, jawab bos nya yang entah mikirin apa di otaknya. Rupanya pak S ini terlepas dari ‘kenakalan2’nya dipertahankan bos nya karena seringkali mengambil keputusan yang tepat yang membuat bosnya berpikir ulang 9x, ga sampe 100x.

Ada lagi cerita ketika dia mengantar engineer ke satu site yang terpencil. Waktu itu mobil disewa 12 jam. Rupanya permasalahan di site ga sesederhana yang dibayangin si engineer. Sudah 12 jam lewat. Lebih 1 jam. Si engineer yang ga enak bilang, “pak tungguin sebentar lagi ya”. “Cepetan, sudah molor ini” jawab pak S kesel. 2 jam lewat, pak S mulai panas. “ga selese 10 menit lagi saya tinggal!” kata pak S. “Sebentar pak, tolong tungguin” jawab engineer dari atas tower. “Kamu berani bayar saya berapa per jamnya?”. Si engineer diam. 10 menit lwat, pak S nghidupin mobil, cabcus entah kemana. Si engineer kebingungan telepon bosnya. Pak S pun di telepon bosnya tak lama kemudian. “Gila lu, itu tamu lu tinggal, gmn sih lu?” bosnya ngomel2. “Bos, mobil ini disewa 12 jam, saya sudah nunggu lama. Saya tinggal aja”. Bosnya pun bingung mo ngomelin lebih jauh lagi. Belakangan pak S cerita, kelebihan jam itu musti dibayar 25ribu per jamnya. Tapi uang itu semua masuk ke bosnya. Ga ada tambahan buat overtime si driver. Atasan si engineer belakangan masih menyewa mobil di tempat kerja pak S, tetapi ga pernah mau kalo pak S yang jadi sopirnya.

….rrrrr,,,,mobil berjalan pelan, ada perbaikan jalan di sepanjang jalan tol menuju jakarta…

Tiba2 politik jadi topik pembicaraan kami. Saya kemaren didatengin pak RT saya sebelum contrengan. “S, kamu besok contrengan ikut ya”. “Saya mo nyontreng yang mau bayar saya 500rb” jawabnya. “Saya ini ga butuh presiden. Ada presiden ato ga sama aja, kalo mo makan ya kerja. Kalo ada yang mo bayar saya 500rb saya contreng dia” ucapnya berkoar2 seperti sedang demo di bundaran HI. “Pemimpin kita itu busuk semua. Orang2 indonesia asli kaya saya ini malah susah hidupnya, gara2 pemimpin2 bodoh itu gampang disuap!”, pak S berapi2.

sopirTiba2 otakku yang semula teraduk2 tertata lagi. Aq termenung menatap pinggiran tol. Bener juga kata pak S. Ga ada perubahan yang berarti dari pergantian pemimpin negri ini buat orang biasa seperti pak S, juga kami. Negri ini seperti permainan segelintir orang, yang kami tidak berhak terlibat sedikitpun di dalamnya. Bla2,,,aq pun ga mau otakku terkuras utilisasi nya mikirin politik…

Tak terasa roxy mas didepan mata. Kami bergotong royong nurunin perangkat2 yang kami bawa. Beres semuanya tak lupa kuucapkan terima kasih ke pak S, “Makasih pak. O ya, selamat berkencan pak”…

Pak S berlalu dengan inova cream cerah itu, entah kencan ato bukan,,,

NB: ilustrasi ini bukan pak S. Pak S lebih ganteng lagi